Selasa, 02 September 2014

Seputar ASI ekslusif





Hai mommies! Kali ini mau sharing seputar dunia ibu terutama mengenai ASI. Alhamdulillah kemarin Keenan sudah genap 4 bulan dan full ASI πŸ˜‚πŸ˜‚ sudah 8.1 kg πŸ‘πŸ‘

Pasti pada pengen tau dong gimana caranya bisa sampai 4 bulan ini sukses nyusuin tanpa mix sufor?
Sebenernya dibilang sukses full ASI belum juga sih,karena ASI ekslusif sampai umur 6 bulan hingga bayi diberikan makanan pendamping ASI untuk tumbuh kembangnya.

Singkat cerita, setelah melahirkan aku itu buta banget dunia menyusui, ngegendong anak pun belum bisa. Gak tau kalo anak nangis itu minta nyusu, harus diberikan susu 2-3 jam sekali. Waktu itu sebelum umur 40 hari, Keenan itu super rewel. Nangiiiiss terus, mana aku single fighter, suami jauh, gak ada pembantu yang bantu urusin, dan orang tua yang pas kebetulan lagi super sibuknya.

Lingkungan sekitar keluarga nyaranin Keenan diberikan tambahan susu formula, karna nangis hampir tiap jam, dinenenin pun rasanya kayak gak puas gitu, nangis aja rewel gitu. Aku sama orang tua ku seriiiiing banget berantem, debat tentang per-ASI an inii. Karna Keenan dulu rewel banget, dibilangnya masih laperlah, kurang minum lah, ASI nya gak cukuplah, and whatever, whatever. Ditambah lagi dulu Keenan sempet kuning, birulubinnya tinggi waktu umur 5 hari, udah tambah-tambah deh judgement orang tua tentang ASI-ku.

Saat itu juga bukan dari orang tua aja, lingkungan dan saudara gak pro ASI, ujian kesabaran banget kan. Sendirian dengerin was wes wosnya orang dan kesannya aku maksain banget mau kasih Keenan ASI. Akhirnya aku mutusin untuk liburan di Bandung, nyari support dari orang-orang yang pro ASI, sampai akhirnya aku dan Keenan kembali lagi ke rumah orang tua mereka semua pangling sama Keenan. Keenan umur 3 bulan keliatan besar banget!

Alhamdulillah setelah orang tua liat Keenan sehat dan lincah, hampir gak pernah sakit mereka gak pernah lagi komentar ini itu, aku juga pasang aji budeg kalo ada yang komentar aneh. Eh tapi udah gak pernah sih, secara liat Keenan besar begitu dikiranya malah aku ngasih sufor dan makanan tambahan (what?!?)

Saranku sih memang kalo kita mau sukses ASI ekslusif 

1. Harus berada di lingkungan yang pro ASI, kalo gak dijamin capek hati denger komentar orang-orang. Minta suami selalu support kita dalam bentuk apapun, itu yang paling penting.

2. Selalu inget tujuan ngasih ASI itu apa. Walaupun di agama juga ngasih ASI itu kewajiban seorang ibu, kadang pasti tergiur buat ngasih sufor. Kalo aku, karna pengen anakku selalu sehat dan kekebalan tubuhnya bagus, aku kekeuh ngasih ASI. Apalagi di zaman sekarang suka ada penyakit aneh-aneh. Pokoknya mau anakku sehat, bonding kuat dengan ibunya, lincah, sholeh dan cerdas aku mau anakku minum ASI.

3. Jangan pernah mix dengan susu formula. Tau kan kalo produksi asi bergantung demand atau permintaan? Jadi kalau bayi masih mau nyusu ya kasih aja, jangan dijatahin atau pikiran kok nenen mulu sih? Yaudahlah, gratis ini gak ada ruginya kan? Bisa jadi bayi mau menyusu terus karna dalam fase growth spurt. Kalau kita mix dengan susu formula malah produksi tambah sedikit karna permintaan berkurang sebelum 6 bulan pun pasti bayi gak mau menyusu lagi sama kita karena produksinya sedikit tergantikan dengan susu formula.

4. Susui bayi sesuai permintaan, jangan menjadwal menyusui bayi. Mau berat badan bayi cepet naik? Susui bayi sesuai permintaannya😊.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar